Sabtu, 19 Juli 2014

Kepala 2, problematika dan pencariannya . . .

Enjoy this post

Enjoy this post

Jika anda tidak punya ketertarikan dan waktu untuk membaca, silahkan tekan tombol “CLOSE” karena postingan kali ini akan cukup panjang hehehehe.

Kata orang memasuki usia 20 tahun adalah fase tersulit bagi siapa pun, pria maupun wanita.  Ternyata betul, di usia saya yang belum genap 22 tahun ini saya merasakan fase tersulit itu.  Bukan karena tanggung jawab yang semakin berat, bukan karena pertanyaan yang semakin banyak (kapan nikah, kapan bekerja, kapan lanjut kuliah, kapan punya anak blah dan blah)  fase tersulit disini adalah bagaimana saya menemukan titik balik dalam hidup tentang pecarian jati diri dan kepercayaan terhadap Tuhan.

Sulit dijelaskan bagaimana saya harus bergejolak dengan batin yang seolah-olah dirasuki rasa keraguan terhadap keyakinan yang saya pegang.  Perlahan saya mulai mencari apa yang salah dalam diri saya selama ini, dua tahun bukan waktu yang singkat dan mudah untuk menemukannya.  Rasa kecewa yang muncul dari kegagalan yang selalu saya peroleh menambah keraguan saya.  Sulit, bahkan sangat sulit.  Sampai saya pun bertanya pada diri saya sendiri, untuk apa saya shalat? untuk apa saya beribadah? untuk apa saya berbuat kebaikan dan menghindari keburukan? Untuk apa, kalo saya sendiri pun masih meragukan.

Sampai suatu hari saya lelah dengan keadaan yang sulit ini, saya mulai mencari apa yang salah dalam diri saya.  Ternyata yang salah selama ini adalah, saya belum menjadikan agama saya sebagai kebutuhan dasar.  Saya mulai menyadari bahwa apa yang saya lakukan sebagai umat beragama selama ini hanya sebuah kewajiban, disitu saya mengerti bahwa keikhlasan adalah kunci utama untuk menjadikan agama sebagai kebutuhan bukan kewajiban.

Tidak bermaksud untuk ria.  Sejak saat itu saya mulai sering merenung kesalahan apa yang selama ini telah diperbuat, mulai meyakini bahwa kegagalan yang saya alami bukan karena Allah tidak sayang.  Satu persatu pikiran dan perasaan saya mulai bekerja, rasanya seperti dipukul algojo bertubi-tubi jika mengingat satu persatu kesalahan yang pernah saya buat.  Hingga disatu titik saya tersadar bahwa, tidak ada doa yang tidak terkabul, hanya ada doa yang tertangguhkan pengabulannya untuk waktu, peristiwa, dan orang yang lebih tepat.  

Benar sebuah nasihat ringan yang sering saya dengar melalui alunan lagu milik Opick, obat hati itu hanya ada 5 perkara: 
  
Membaca Al-Quran dan maknanya 

Inilah salah satu peranan terbesar yang mengantarkan saya pada titik balik kehidupan beragama yang selama ini saya pertanyakan.  Saya mulai mencari tahu kebesaran Sang Rabbi dengan membaca terjemahan demi terjemahan Kalam-Nya. Kesalahan saya yang dulu adalah,tidak membaca makna yang terkandung di dalam Al-Quran, padahal kandungannya jauh lebih indah ketimbang kita hanya membaca huruf Arabnya saja, tidak ada kata lain selain mengucap Subhannallah, dan maha benar Allah dengan segala firmannya (Saya akan menulis d postingan selanjutnya tentang ayat-ayat yang membuat saya semakin percaya tentang islam sebagai agama yang saya anut, percayai, dan butuhkan). 
  
Perbanyaklah Puasa

Ada stu hadits yang mengatakan bahwa belum terkabulnya perkara doa karena terlalu banyak makanan yang masuk ke dalam tubuh.  Saya rasa begitu banyak artikel yang sudah menjelaskan manfaat puasa bagi kesehatan jasmani maupun rohani, entah itu puasa wajib di bulan Ramadhan atau puasa sunnah.
     
           Shalat Malam Dirikanlah

Terdengar sulit memang untuk mendirikan shalat malam, tapi ternyata betul adanya waktu terdekat manusia dengan Rabbnya untuk berkomunikasi dan mengeluarkan peluh yang ada adalah tengah malah.  Saya mulai belajar tegas terhadap diri saya untuk paling tidak minimal seminggu dua kali berkomunikasi dengan Allah di waktu tengah malam.  Sampai suatu hari saya mulai berada di titik “INILAH YANG SELAMA INI SAYA CARI: KETENANGAN BATIN & KEYAKINAN”.  Saya mulai dihadapkan dengan kenangan masa kecil saya tentang betapa teganya ayah ibu saya mendidik saya dalam urusan agama, badan saya terasa menggigil saat saya kembali mengingat guyuran air yang sering ayah ibu siramkan kalau saya tidak mau shalat dan mengaji, dan titik balik ini seolah-olah membuat saya lebih paham seberapa sayangnya mereka terhadap kehidupan saya, bukan hanya kehidupan dunia tetapi juga akhirat. 
      
      Perbanyak dzikir malam

Mungkin yang selama ini kurang saya lakukan ada berdzikir di malam hari, saya jarang berkomunikasi dengan Sang Pencipta dalam waktu dan intensitas yang lebih lama.  Benar firman Allah bahwa, Tidak akan berubah nasip suatu kaum jika tidak dia sendiri yang merubahnya.  Pencarian saya saat ini membenarkan bahwa hidayah itu tidak datang dengan sendirinya tapi harus dicari.  Dalam pencarian panjang ini, tiba-tiba saat saya sedang melalui sebuah rumah yang sedang mengadakanpengajian entah mengapa saya tergerak untuk melajukan kendaraan saya dengan kecepatan sangat pelan, saat itu saya mendengar ustadz tersebut sedang memerikan tausiah tentang manfaat Qiyamul Lail (Ibadah Malam) salah satunya adalah Shalat Sunnah Tasbih.  Tiba-tiba saya kembali teringat cerita guru ngaji saya saat umur 7 tahun “Kerjakanlah Shalat Sunnah Tasbih, jika tidak sanggup setiap hari, seminggu sekali, jika tidak sanggup sebulan sekali, tidak sanggup juga setahun sekali, tetapi jika tidak sanggup SEUMUR HIDUP SEKALI”.  Kalimat SEUMUR HIDUP SEKALI itu yang membuat saya tergerak untuk kembali bertanya, “Sepersekian detik kemudian saya masih bisa gak ya Shalat Sunnah Tasbih?”.  Pertama kali saya melakukan itu, saya pun bingung apakah shalat saya sah atau tidak karena saya terus menerus menangis dari satu gerakan ke gerakan yang lain, dan baru kali itu saya merasakan nikmatnya berkomunikasi dengan Sang Pencipta.
          
      Berkumpulah dengan orang shaleh

Jika kita berteman dengan tukang minyak wangi, kita pun akan demikian.  Ternyata betul karena pergaulan mempengaruhi pembentukan karakter.  Saya juga semakin percaya bahwa setiap pertemuan ada maksud yang hendak disampaikan oleh Allah.  Disini saya mulai sadar bahwa betapa sayangnya Allah terhadap saya karena saya pernah mengenal teman-teman BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) saat kuliah dulu.  Sebuah organisasi yang awalnya saya ikuti hanya karna ingin memenuhi lembaran pengalaman, teman-teman yang sering saya anggap terlalu kolot padahal mereka adalah orang-orang yang sedang berjuang mempertahankan kebenaran dan ketaatan mereka terhadap agama.  Saya mulai mengingat-ingat bagaimana teman perempuan muslim saya berpakaian, kesantunan dan ketaatan mereka dalam beragama.

Jujur titik balik ini mambuat saya takut untuk melewati ujian keimanan dari Allah berupa kesenangan, bukan saya tidak ingin senang tapi saya takut saat kesenangan itu datang keimanan ini kembali melemah.  Tapi saya yakin, selama Anak Adam masih bernafas selama itu pula keimanan ini akan diuji, dengan kesenangan maupun kesusahan.  Semoga saya dan kita semua termasuk di dalam golongan orang-orang yang beristiqomah dijalan-Nya.  Aamiin Ya Rabbalalamin.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Anbiya: 35)

Lovelill



0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting