Jumat, 18 April 2014

Your 1st Salary Determine Your Rejeki

Enjoy this post

Sebenernya udah lama banget kepingin nulis ini disini, tapi apa daya baru kali ini saya punya cukup tenaga buat ngetik dan mikir apa yang mau saya kembangkan di postingan ini.

"Your 1st Salary Determine Your Rejeki"

Apasih maksudnya judul di atas?

Kalo diartiin kedalam bahasa Indonesia sih "Gaji Pertamamu Mencerminkan Rejekimmu".  Kalau kalian seseorang yang akan bekerja atau sudah bekerja dan akan mendapatkan gaji pertama mungkin postingan ini akan sangat berguna (haaahahaha pede).

Saya dapet kalimat itu dari ayah saya.  Sekarang pertanyaan saya adalah, saat kalian dapat gaji pertama dari hasil kalian bekerja, kemanakah uang itu mengalir?  Kalau jawabannya ke tangan kedua orang tua kalian, bersyukurlah karena Insya Allah rejeki kalian selanjutnya akan dipermudah.

Sedikit mengorek pengalaman pertama saya ketika mendapatkan gaji pertama hasil kerja sendiri (Tahun 2010, saya bekerja part time sebagai event freelancer) saat itu gaji saya hanya Rp 525.000,- untuk 3 hari kerja.  Gak seberapa sih, tapi puas banget rasanya, saat itu saya masih duduk di bangku semester 2.  Meskipun cuma seiprit dengan rasa takut saya memberikan uang itu untuk ibu, wiih pasti ibu saya bertanya-tanya dapet uang dari mana sebesar itu dalam waktu seminggu, padahal uang mingguan saya saat itu juga gak sebesar itu, akhirnya saya jelaskan asal usul uang tersebut yang Insya Allah HALAL.  Tiga tahun kemudian tepatnya saat saya sudah lulus kuliah dan bekerja di salah satu perusahaan, saya kembali melakukan hal yang sama, dengan tulus dan ikhlas tanpa diminta oleh orang tua, saya pun kembali memberikan gaji pertama saya yang saya dapat setelah lulus kuliah.  Dari semester dua saya memang sudah bekerja paruh waktu, demi pengalaman tambahan sekaligus uang jajan tambahan untuk traveling (hahaha).

Sebulan kemudian saya berbincang dengan Empok (panggilan untuk asisten di rumah), saya merinding dan cuma bisa membiarkan mata saya membendung air mata saat si Empok bilang ibu pernah nangis saat cerita sama dia kalau barusan ibu dikasih uang dari gaji pertama saya.  Saya gak nyangka ibu bisa sebegitu senengnya padahal pas saya kasih eksperesinya datar dan cuma bilang "Buat Ibu?" (Ibu saya emang punya gengsi akut buat bersikap romantis ke saya).

Orang tua sampe kapan pun gak akan pernah minta dari anaknya barang sepeser sekalipun dalam keadaan kepepet.  Saya tahu banget perjuangan orang tua saya sampai saya bisa menjadi seorang sarjana itu besarnya gak akan sebanding dengan uang yang saya kasih ke mereka.  Saya inget saat ayah saya cerita tentang anugrah limpahan rejeki dari Allah sebagai jawaban atas kegigihan dan kepatuhannya terhadap orang tua.  Ayah saya dulu yatim, Ama (Kakek) saya meninggal saat ayah masih kecil.  Dulu hidupnya sengsara, singkat cerita beliau menghidupkan diri beliau sendiri, dan saat umur 7 tahun beliau sudah bekerja sebagai "Pengajar Ulung", dulu beliau ngajarin temen-temennya yang kesulitan buat ngerjain PR, karna beliau punya otak di atas rata-rata anak umur 7 tahun, beliaupun bekerja sebagai "Pengajar Ulung", seperak dua perak beliau simpan untuk dikasih ke Nenek, untuk beli beras yang akan mereka santap menjadi bubur bersama denga keenam saudaranya yang lain.  Beliau juga tidak pernah lupa menyisihkan seperak uang untuk disedekahkan atas nama almarhum ama.  Dari gaji pertamanya yang cuma seperak itu, Alhamdulillah Allah melapangkan rejekinya, kehidupan beliau semakin kesini semakin membaik, dan Alhamdulillah kebaikannya itu juga saya rasakan sampai hati ini hehehe.

"Kalau gaji pertama kita udah kita kasih dengan ikhlas ke orang tua kita, Insya Allah rejeki kita selanjutnya bakal lancar.  Your 1st Salary Determine Your Rejeki.  Orang tua emang gak minta, tapi mereka gak akan pernah ngeliat sebesar apa yang dikasih, mereka cuma mau liat hasil didikan mereka buat ngejadiin anaknya mandiri udah berhasil.  Kalau orang tuanya meninggal,kasih haknya lewat sedekah, karna 3 hal yang gak akan pernah keputus saat anak adam mati: Ilmu yang bermanfaat, amal ibadah dan doa anak shaleh."

Yaa kira-kira itu yang ayah saya sampaikan, kurang lebih yang bisa saya ingat seperti itu.  Saya bersyukur punya ayah yang bisa berperan menjadi apa pun yang baik untuk saya.  Bukan sekedar seorang ayah yang statusnya memang berkewajiban sebagai ayah, bekerja dan menafkahinya saja.  Ayah saya partner terhebat, beliau bisa jadi guru, ustadz, sahabat, pacar, bahkan musuh (hahaha musuh main ledek-ledekan).

Oh iya kira-kira dua minggu lalu juga saya ngobrol santai dengan teman saya semasa kuliah dulu, namanya Ijal (gue berharap rejeki lo di pesiar ya jal biar gue bisa traveling gratis), yang bilang kalau mau sukses dikerjaan juga kita harus punya link, link itu penting, kalo gak ada link kita gak akan sukses, apalagi linknya sama yang di atas, sama Allah.  Saya cuma bisa ketawa karena saya baru mudeng sepersekian menit, iya juga sih.  Jadi saya semacem nemuin formala hebat untuk mempersiapkan masa depan saya yang hebat pula, yaitu kalau mau sukses kita harus bersikap baik terhadap orang tua dan tetap membangun link yang kuat dengan Allah, karena gak akan ada artinya kalau gaji besar tapi yang kita bangun hanya urusan dunia.

Mungkin ada juga sih yang ngerasa bahwa ini kan hasil kerja gue, ya gue lah yang lebih berhak buat ngatur semua.  Sebagai fresh graduate saya tau banget rasanya "KAGET" megang uang banyak dari gaji sendiri, kalap mau beli ini itu apalagi dengan sistem online shop yang merebak dimana-mana, tapi kalau saya pribadi saya lebih seneng ngasih semua gaji saya ke ibu saya, karena uang kita bakal diputer sama beliau.  Ibu-ibu itu manager keungan paling handal, tapi saya mohon maaf kepada para pembaca yang mungkin ibunya sudah tidak ada, tapi tidak ada bukan berarti tidak ada yang bisa kita jadikan panutan kan?  Yuk kita coba-coba mengingat bagaimana selama masa hidupnya beliau menjadi pengaturn keuangan terbaik di keluarga, kita contoh yang baik dari beliau dan kita perbaiki yang buruknya.

Gak akan pernah ada rejeki yang sia-sia saat kita kasih untuk keluarga terutama orang tua.  Jangan pernah bangga kalau hari ini kita bisa hura-hura dengan uang orang tua, tapi banggalah ketika kita sudah bisa menjamin masa tuanya akan jauh lebih bahagia dari masa muda yang pernah mereka beri untuk kita.  Uang gak akan seberapa tapi doa dan sikap baik kita itu akan jauh lebih berharga, karena orang tua gak cuma butuh bahagia di dunia, tapi juga disana di akhirat.



Lovelill2014



0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting