Jumat, 21 Februari 2014

IRI vs BERSYUKUR

Enjoy this post

Akhirnya punya waktu dan niat juga untuk nuangin ide lagi disini, bukan ide sih semacem #selnotes.  Salah satu tujuan saya bikin blog ini biar saat senewen saya kumat dengan hal yang sebenernya pernah terjadi dan sempet saya tulis disini, saya bisa bangkit lagi dan ngerasa malu kalo gak meraktekin apa yang pernah ditulis.

Belakangan memang sedang jenuh dengan rutinitas ini itu, tapi bersyukur rutinitasnya sekarang lebih berbobot ketimbang jaman nganggur beberapa bulan lalu yang cuma makan, tidur, main hape, makan lagi, tidur lagi, begitu aja terus sampe besok, besok, dan besoknnya.

Ngomongin masalah bersyukur gak bisa dipisahin dari sifat satu ini nih "IRI".  Loh kok nyambungnya ke iri? Menurut Calon Prof. DR. Lily Fauziah., S.ST., M.Si (aamin) ketidak bersyukuran orang terhadap hidupnya ya karena dia masih punya perasaan iri terhadap hidup orang lai, yang ngebedainnya cuma kadar keiriannya sebesar apa.  Sering banget kan kita kalo ngeluh selalu aja ada nama si Pulan yang kita sebut-sebut, misal "Enak ya si A pacarnya tajir dibeliin apa aja." atau "Ihh pengen banget jadi Pak B biar kemana-mana pake ajudan"  bra bra and bra (perempuaan lainnya), padahal belum tentu buat ngedapetin itu semua dia bener-bener enak ngejalaninnya.

Semua orang pasti setuju dalam fase kehidupan manusia, dia bakal ngerasain sisi jahat dan sisi buruknya masing-masing, tinggal sekali lagi kapan dan seberapa besar kadarnya.  Gak mau munafik saya pernah ada di fase terjahat dalam hidup saya karen terbakar yang namanya "IRI".  Berawal dari persahabatan yang saya bina dengan seorang teman SMP selama bertahun-tahun harus hancur karena dia lebih milih ceweknya dibanding persahabatan kita, padahal 100000% saya bisa jamin sampe detik ini pun saya gak ada perasaan, gak pernah, dan gak akan pernah punya perasaan ke dia lebih dari sahabat.

Saya iri liat ceweknya yang selalu diperhatiin (ya eyalah pacarnya), padahal dulu kita bisa ngobrol semaleman suntuk kalo ketemu.  Iri karena ceweknya cantik (secara dia juga ganteng), iri iri dan iri bukan cemburu loh bukan.  Saya gak bakal iri kalau ceweknya gak nyuruh dia buat berhenti temenan sama saya, bahkan akses komunikasi kami pun diputus gitu aja.  Ceweknya nyuruh dia ganti nomer lah, media sosial juga diawasin, lama-lama ya capek juga toh.

Oke balik ke iri. 

Karena iri tadi, saya mulai punya profesi baru "Stalker" dan sok-sok perhatian kayak nanya kabar cuma buat basa-basi, padahal saya tipe orang yang ngelakuin ya emang karena saya mau lakuin bukan sekedar basa-basi. Nyari tau ini itu padahal apa yang dia lakuin juga gak ngerugiin saya pribadi, mulai nyindir-nyidir tapi yang kesindir bukan dia malah orang lain (capeeek deh).  Lama kelamaan kok ya nyiksa batin banget, akhirnya saya mulai mencari solusinya buat keluar dari permasalahan iri.

Bersyukur hal ini terjadi saat saya masih kuliah.  Jaman saya kuliah, setiap pulang ke rumah setelah lima haridalam seminggu jadi anak kost, ayah masih memfasilitasi saya seorang ustadz untuk mengaji setiap Sabtu malam.  Saya punya kegiatan dan orang yang lebih bisa membawa saya ke hal yang baik.  Karena Alhamdulillah saya sudah lancar membaca Al-Quran, pengajiannya lebih diisi dengan Problem Solving mengenai Fiqih, Sejarah Islam, Bedah Tafsir Quran.  Problem solving ini ternyata ampuh banget buat ngilangin iri hati yang Alhamdulillah belum terlanjur membusuk di hati.  

Saya tulis semua yang saya iriin dari dia, setelah itu saya tulis apa yang saya punya tapi gak dia punya (kamu kamu pasti setuju dong saat kita iri, seketika kita bakal jadi haters yang profesional, yang bakal nyari tau apa pun tentang dia atau istilah singkatnya "STALKER").  Setelah itu saya introspeksi, lebih sering baca artikel tenttang memperbaiki diri, terlebih saya islam dan percaya semua permasalahan sudah ada jawabannya di Al-Quran, saya baca terjemahannya, dan kalau ada yang ragu saya tanyakan kepada Pak Ustadz tadi.

Alhamdulillah hilang.  Kuncinya adalah ikhlas dan berhusnudzon dengan ketetapan Allah.  Saya jadi malu, ngapain coba saya iri sampe sebgitunya sama pacar sahabat sendiri.  Padahal dari situ kan Allah secara gak langsung lagi nunjukin ke saya mana sahabat beneran mana yang bukan.  FYI selama saya ada di dalam bayangan si iri saya ngerasa banget kalo rejeki saya mulai rada seret, prestasi di kampus nurun, kualitas diri juga jadi kampungan banget karena emosi sampe saya juga gak abis pikir bisa ya saya begitu, apa yang dia dapetin gak bisa saya dapetin padahal yang dia dapetin itu simpel banget dan saya juga bisa dapetin dengan mudah tapi saat itu jadi dipersulit banget. 

"Kalau kamu benci seseorang tanpa alasan waspada, karena sebenernya kamu lagi iri sama dia cuma gengsi aja buat ngakuin.  Benci tanpa alasan salah satu ciri kamu sedang dirasukin si iri secara diam-diam"  ibu saya yang bilang gitu.

Ngapain juga sih ya kalo dipikir-pikir kita iri sama orang.  Toh kadar susah-senengnya orang kan udah ada gilirannya.  Tinggal gimana kita yang harus pandai bersyukur.  Seperti yang saya katakan tadi, iri membakar rejeki yang ada.  Bersyukur saja, karena belum tentu apa yang kita lihat di dia bahagia benar-benar bisa membuat dia bahagia, atau kalau yang kita anggap bahagia di dia belum tentu bisa bahagia saat ada di kita.  Berhenti memusihi dan dimushi karena iri.  Kita hidup sekali di dunia yang sempit, gak pernah tau kapan kita bakal dipertemukan lagi sama orang yang kita musuhin karna kita ngiriin dia, atau ketemu sama orang yang musuhin kita karna gak suka sama sikap kita yang mendadak jahat kalo udah terbakar api iri (Baaah ribet kali aku ini ngejelasinnya).

So, berhentilah berpura-pura peduli terhadap orang lain kalau tujuannya hanya ingin terlihat kamu baik-baik saja ke dia.  Kalau ada yang asli mengapa harus yang palsu kan?  Beryukur bener deh, semakin banyak bersyukur rejeki, teman, apresiasi, kecantikan, semua akan datang dengan sendirinya kok.  Hati jadi lebih tenang, rejeki makin lancar. Kalo ngikutin hawa nafsu aja gak bakal ada habisnya, yang ada hati kita jadi busuk karena digerogotin rasa iri dan ujung-ujungnya jadi gak beryukur.

"Allah jika di dalam hati saya masih tersimpan iri, ria, dengki, dan takabur, tundalah untuk setiap apa yang saya pinta sampai hati saya benar-benar atau paling tidak mendekati kata bersih"  Doa itu yang selalu jadi motivasi saya buat istighfar dan merubah pribadi saya jadi lebih baik.

Orang yang pernah terseok-seok karna IRI, dan tersadar karna BERSYUKUR
 lovelill 2014



0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting