Senin, 13 Desember 2010

Nasehat untuk abang tercinta

Enjoy this post

15 menit yang lalu gue nerima telepon dari abang sepupu gue. Dia curhat masalah hati yang sekarang ini juga gue rasain yakni Galau.

Begini ceritanya :

Abang gue sekarang lagi naksir sama ade kelasnya. Dia 2 tahun lebih muda dari abang gue. Nah abang gue kenal dia karena abang gue dipercaya jadi asdos alias asisten dosen.

Gue juga gak ngerti kenapa abang gue bisa jadi asdos, padahal kelakuannya gak ada tampang buat jadi asdos.

Oke, karena kebetulan dosen yang ngasih kepercayaan ke dia jarang masuk, otomatis abang sepupu gue lah yang sering ngehandle. Jadi tuh abang sepupu gue kenal gitu sama juniornya. Gue juga gak terlalu ngerti yah kerjaan dia kayak gimana, yang gue ngerti gara-gara amanat ini abang gue bisa kenal juniornya.

Dia cerita ke gue gimana caranya ngungkapin perasaan dia, sementara dia harus profesional. Dia gak mau nantinya dibilang pilih kasih, atau memanfaatkan situasi buat cari brondong.

Terus gue tanya ke dia, gimana hubungan dia sama juniornya itu?? Dia bilang awalnya udah deket banget, tapi beberapa minggu ini jadi jauh gitu, karena mereka sama-sama galau dan gak tahu harus ngelakuin apa.

Abang gue gak punya keberanian buat ngomong, karena beberapa hari lalu dia nemuin tulisan di Facebook junior yang ditaksir kalo dia lagi suka sama orang, tapi bukan sama abang sepupu gue.

Awalnya abang sepupu gue ngerasa ancur banget perasaannya, berasa kayak dipermaikanlah ibaratnya. Tapi belakangan ini dia nyari tahu ke temen deketnya juniornya itu, ternyata dia nulis kayak gitu cuma buat kamuflase. Dia gak mau abang sepupu gue tahu, karena dia gengsi. Karena dia juga sakit hati baca kalimat di akun plurk milik abang sepupu gue.

Apa emang kalimatnya??
Dengan penasaran gue bertanya.

Ternyata kalimatnya adalah, berupa kata penyangkalan yang sebenarnya bukan maksud abang gue ngomong gitu. Abang sepupu gue ngomong kayak gitu, karena tuntutan profesionalisme dan kontrak yang mengikat dia antara dia dan dosennya.

Sekarang abang gue bener-bener ngerasa kehilangan banget sama juniornya itu, dan dia minta saran ke gue harus bersikap bagaimana.

Sebagai cewek dan adek sepupunya yang baik dan benar (apa bedanya??), gue cuma bisa kasih saran buat jujur aja dengan perasaan dia, jangan ngegantungin perasaan orang. Jangan bikin anak orang mati suri dengan kegalauan perasaan yang sebenarnya sangat dia harapkan ada. Masalah profesionalisme ya itu sih hak dia buat lanjutin apa enggak, cinta kan gak mandang buluh dan gak milih-milih buat ngejatuhin panahnya. Kalo emang dia yakin juniornya bisa jaga rahasia buat backstreet dan ngedukung karir dia, ya why not? Tapi kalo gak, ya mending gak usah. Abang sepupu gue juga udah gede, udah tahu mana yang seharusnya yang terbaik, lagi pula gak ada aturan kan buat orang sayang sama siapa aja??

Sok-sokan nasehatin padahal gue aja lagi galau!!

0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting