Sabtu, 14 Agustus 2010

Senandung Ramadhan Di atas gerbong

selamat membaca

Ah siang itu gue baru aja selesai kuliah, rasanya pans sudah merasuk sampe di ubun-ubun, tenggorakan kering, tulang berasa tak berdaging, mulut kotar katir menanti supir yang tak kunjung mampir.  Seperti biasa setiap Jumat gue harus balik ke rumah gue di Bekasi.  Ini tahun kedua gue puasa tanpa orangtua.  Di ubun-ubun gue hanya terlintas rumah rumah dan rumah.

Ah sial siang itu gue harus nunggu bipol (sebutan bus kampus gue), bareng temen-temen gue yang senasib sepenanggungan Anjani bersama pacarya Wisnu, Meta, Shasha, Arin, Puti, Merlyn, Ita dan siapa lagi gue amnesia gak engeh siapa aja yang ada sama gue siang itu.  Ah parah yang lain pada gak mau gue ajak jalan dan lebih milih nunggu bipol butut itu, bus kebanggaan kami Mahasiswa Politeknik Negeri Jakarta.

Uda lama banget kita nunggu, sampe kita ngerasain kesel gara-gara ulah Mahasiswa baru yang asal nyabung dan ngejeplak sama ocehannya pas kita bilang temen kita Merlyne mirip sama anak baru yang duduk gak jauh dari tempat tuh bocah duduk.  Entahlah siapa tuh anak, yang jelas kita manggil dia PENTOL KOREK (karena kepalanya botak). 

Akhirnya kita jalan deh bareng-bareng sampe halte depan kampus MySpace, agak jauh tapi kalo rame-rame emang gak berasa.  Hati gue sebenernya gak karuan, kesel bercampur seneng karena gue bakal ketemu ibu gue yang cantik dan ayah gue yang ganteng. 

Ah sial, ternyata sampe depan kampus pun gak ada bus dari kampus tentangga kita.  Wah, sayang juga kalo harus naek ojek, buat gue 5000 itu berharga bangetMySpace , tapi ya udahlah gue ngejar waktu shalat dzuhur biar kesampean.

Ya sudahlah kalo kata si Bondan, gue harus rela duit 5000 gue melayang buat naek ojek.  Turun di depan stasiun UI otak bisnis gue mulai kocar kacir, berharap yang gue naikin kereta ekonomi biasa aja.  Selain muarah, gue juga mau beli oleh-oleh kerupuk kulit buat ayah gue.  Entahla gue lebih suka naek ekonmi non AC lebih merakyat.

Ahh, bener keberuntungan gue memihak, gue dapet ekonomi biasa.  Nah ternyata di peron gue ketemu temen sekostan gue si Tiwi.  Udah bisa ketebak kalo kereta yang bakal gue naikin pasti padet gak karuan, ternya bener.  Sialnya lagi gue gak bisa ngeluarin jurus jitu gue buat dapetin tempat duduk, karena gerbong yang gue naikin isinya ibu-ibu semua yang kebagian tempat duduk.  Wah kanan kiri bau keteknya udah kecium, dari bau gak sedap, setengah sedap, bahkan sangat sedap ada di siniMySpace.  Kuping gue pun tersumpal headset dengan lagu agak keras dan volume rada kenceng. Laju kereta yang berjalan gak terlalu kenceng mengantarkan gue dan penumpang lainnya menyusuri stasiun demi stasiun sampe stasiun tujan masing-masing.


"Yah, gue mau duduk!!!"MySpace
Terak gue dalem hati.

Gue baru sadar semua orang yang berdiri saat itu juga bakal ngerasain hal yang sama kayak gue, ngerasain capek, lemes gak karuan karena puasa.  Tapi sudahlah jangan dijadiin puasa itu alasan.  Wah depan gue udah turun, bareng sama si Tiwi turun di stasiun Cawang, dengan sigap gue meletakkan tangan gue di kursi kosong itu, berharap samping gue gak nyererobot.  Ahh berasa jadi pemenang saat pantat gue berhasil nempel di kursi ini.MySpace tertawa puas gue dalam hati karena gue bisa menghela nafas dengan tenang sepanjang perjalanan.

Dari kejauhan gue lihat tukang buah, dia ngejualin anggur dan lengkeng.  Murah meriah, hanya 5000 perbungkus.  Setelah perang batin buat ngeluarin duit 50.000 gue, akhirnya naluri belanja gue ngalahin naluri hemat gue.  Itung-itung buat campuran es buah di rumah entar pikir gue.  Gue belilah sekantong anggur dan lengkeng, gue masukin ke tas, ahhhh gak nahan banget wanginya.  Dendam di hati gue " Awas yah lo keng,nggur kalo udah beduk langsung gue sikat".  Emang yah kalo lagi puasa, makanan yang sering kita makan bisa jadi hal yang spesial banget, ckck setan oh setan.

Oke gue udah sampe di Stasiun Transitan gue JAKARTA KOTA.  Mata gue tertuju pada peron nomer 4 dan 5.  Peron tempat KAI tujuan Bekasi biasa mangkal (jiaah mangkal dikata jablay).  Celangak celinguk belom ada ternyata, kaki gue bergegas menuju loket, penjaga loket bilang yang bakal tiba duluan KA AC.  Yah, padahal gue pengennya ekonomi biasa aja, karena Ekonomi biasa tujuan Bekasi itu bersih dan nyaman banget.  Ya sudah dengan berat hati gue tungguin tuh kereta.  Dari kejauhan rangkaian gerbong udah mulai memasuki peron empat.  Ah apa-apan ini yang masuk justru kereta ekonomi non AC.  Gue langsung bergegas nuker tiket yang tadi udah gue beli.


Setelah tiket di tangan, gue bergegas menyusuri gerbong.  Padahal sih banyak yang kosong, tapi gue milih di depan biar turunya gue gampang.  Asik lagu dari suara radio pengamen kecil mulai kedengeran di kuping gue.  Ah kasian gue liat anak kecil yang udah dibudakin kakaknya buat nyari duit, karena gak ada satupun yang ngasih tuh kakak ngedorong adeknya sampe mentok ke bangku.  Ah, di otak gue kalo gak puasa udah gue labrak tuh bocah MySpace, seenaknya aja memperlakukan adeknya.

Hati gue mulai agak tenang dan ketawa geli saat sosok tua penjual wayang kertas dengan gambar MySpace menghampiri gue.  Ah gue mau beli buat oleh-oleh adek sepupu gue, tapi karena gak ada pelastik dan gue males nenteng-nenteng akhirnya gue mengurungkan diri. 

Gue cuma celangak -celinguk, sampe mata gue tertuju sama bapak tua penjual koran.  Bapak itu terus memandangi tumpukan korannya yang belom laku, miris gue ngeliatnya lagipula hari itu gue belom sempet beli koran, gue meghampiri bapak itu, dengan uang seribu rupiah gue bisa nambah pengetahuan gue.

Gue asik membaca, sampe perut gue tertuju ke arah tukang roti.  Ahhh, setan macem apa yang merasukiMySpace.  Gue kembali ke arah bacaan gue, tapi hati gue kembali panas saat gue liat cowok di depan gue dengan lahapnya makan roti.  Woooy puasa!!! pengen rasanya gue tepak tuh roti biar jatoh.MySpace

Sudahlah tidak baik berkesal-kesal ria, gue pejamin mata gue dan menyandarkan leher gue  ke bangku.  Gak berapa lama gue mulai keganggu sama bau amis yang gue kenal itu bau ingus bocah.  Ah, ternyata bener samping gue bocah jalanan yang ingusnya super ijo MySpace dan belebaran gak karuan. ngaaak, gue langsung geser satu bangku menjauh dari tempat duduk gue sebelumnya, ah gue paling gak nahan kalo lihat ingus.  Ahh, miris banget rasanya gue di kereta siang itu.  Gue jadi tau senandung di atas kereta yang selama ini gue rasain gak kalah jauh sama senandung Ramadhan yang gue temuin siang itu, inilah kereta, gue harus kuat dan ikhlas buat nerima hal-hal aneh yang kadang bisa ngebatalin puasa gue.MySpace

0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting