Rabu, 25 Agustus 2010

Ketololan Bersama MARMUT MERAH JAMBU

selamat membaca

Sebelumnya gue mau ngakuin kalo gue baru tau si @radityadika itu penulis buku terkenal 3 bulan yang lalu MySpace.  Gue lebih tau dia sebagai seorang cowok beruntung dengan tampangnya gak terlalu cakep tapi kalo kata anak labil zaman sekarang unyu unyu gemesin  yang berhasil dapetin cewek sesempurna Sherina Munaf MySpace.

Hobi gue ngeblog, baca dan berkelana dari satu blog ke blog  lain membuat gue penasaran kenapa di setiap blog yang gue singgahi pasti ngelink ke blognya tuh mahluk.  Gue coba baca perlahan memasuki blognya,  kata demi kata gue susun si ota gue, gue rangkai menjadi satu bacaan yang membuat gue ngakak ternyata dia itu penulis MARMUT MERAH JAMBU yang lagi terkenal.  Selain buku itu ternyata jauh sebelumnya gue udah pernah baca buku yang gak kalah tololnya yakni KAMBING JANTAN.

Waktu itu gue iseng-iseng maen ke rumah abang sepupu gue, di atas kasurnya ada buku karena gue pelahap semua buku kecuali novel remaja, gue acuhin tuh buku.  Tapi rasa penasaran gue mengebu-gebu, perlahan gue baca lembaran demi lembaran buku yang berjudul KAMBING JANTAN yang menceritakan kedunguan seorang perantau di benua Australi.  Gue ngakak sambil sesekali ngerutin kening gue ketika gue nemuin kata-kata fulgar yang nggelitik tapi konyol (nah lo pikir aja kaya apa) MySpace.  Gak butuh lama gue bacabeberapa bab , tapi gue gak liat siapa penulisnya gue langsug ngegeletakin tuh buku di kasur sambil ninggalin beberapa bab yang belum rampung gue baca.

Gue mulai berkelana menyusuri postingan demi postingan yang ada di blognya raditya dika setelah gue sadari dia penulis buku yang pernah gue baca sampai gue ketawa ngangkangin kaki KAMBING JANTAN.  Kalo boleh jujur gue gak pernah suka sama buku remaja, gue lebih suka buku fiksi yang mengutamakan unsur keindahan bahasa seperti karyannya Pramoedia Ananta Toer, Kahlil Gibran, Asma Nadia dan lain.  Gue juga belajar banyak hal dari blognya Dika, belajar ngerubah bahasa gue ke arah lebih santai dan mudah dipahami orang, memberikan kesadaran bahwa ketololan itu bisa membawakan berkah juga.

Sebelum Marmut Merah Jambu (MMJ) rampung, gue udah sering banget baca curahan hati dia kalo lagi mumet, buntu tak berujung dalam menulis tuh buku di twitter.  Udah lama gue mau beli tuh buku, tapi gak sempet ke toko bukunya, sekalipun sempet gue malah gak punya duit.

Sore itu sepulang gue kuliah, panas sampe keubun-ubun, kerongkongan kering akibat puasa MySpace gue mau beliin buku buat kado ayah gue yang mau ulang tahun.  Nah sebelum gue nyari buku, satu yang terlintas di otak gue yang udah gak bisa gue tahan adalah "NUMPANG BACA MMJ" jiah numpang baca, ya namanya mahasiswa gue mau hemat dulu niatnya abis lebaran gue mau beli.

Gue celangak celinguk sesampainya di toko buku besar di deket kampus gue di Depok.  Ah mata gue naek turun menjamak rak buku novel remaja tapi gue gak nemuin MMJ.  Wah ada petugasnya nih disamping gue, langsunga aja gue nanya dimana tuh buku berada.  Haa lo tau tuh buku ada di mana? tuh buku ada di meja tepat di samping gue ah malu banget gue.  Ya udahlah biarin berlalu, gue langsug ambil tuh buku, celangak celinguk nyari tempat duduk tapi penuh semua, akhirnya gue duduk di lorong-lorong rak.  Sumpah gue ngakak baca bab demi bab yang terangkai melaui kata demi kata yang gue bilang abnormal bagi seorang penulis, tapi itu dia keabnormalannya menghipnotis banyak orang.

"Mba mba, maaf dilarang baca sambil duduk dibawah yah"
"Oh iya maaf" (pasang muka melas gue kalo lagi mues pas boker)

Kaki gue jalan menapaki ruangan besar di toko buku itu, gak pedul mau orang mikir gue kayak apa, gue terus baca buku itu sesekali berenti pura-pura nyari buku.  Ya otak gue kembali mengingat tujuan utama gue nyari kado, bukan buat baca MMJ.  Walhasil gue berenti di buku harian kucing gilanya Dika yang justru gue anggep tuh kucing manis banget.  Ah tinggal satu bab lagi padahal, ya udahlah gue balikin tuh buku.

Keesokannya gue balik ke toko buku yang sama buat nyelesain satu bab lagi (gila kan gue), dan loe tau apa yang gue temuin?  Mas-mas yang kemaren gue tanya dimana tuh buku berada, nyindir gue dengan cara alus tapi nyelekit "Masih nyari MMJ mba?emang kemaren gak jadi beli?anak kuliahan yah mba maunya gratisan" ahhh, malu banget gue, ya udah gue tanggepin aja dengan gaya gak karuan "Heh iya, mas nanti saya beli kok" sumpah berasa kayak di anak ilang banget saat itu gue mau manggil ibu gue tapi gak mungkin MySpace, walhasil gue pindah ke rak berikutnya, gue perhatiin gerak gerik tuh orang. Dan ya, berhasil!!! gue berhasil nyelesain baca MMJ!! Dan gak tahu kenapa gue tiba-tiba ngerasa melankolis pas gue bacaending bukunya, kata-kata Dika yang bilang kalo dia pengen banget berenti berkelana dari cinta satu ke cinta yanglain. haha MySpace

Gue emang niat banget kok buat beli tuh MMJ tapii mungkin entar nunggu THR gue turun, haha MySpacesoalnya gue juga mau belanjain tuh duit bukan buat beli baju baru tapi buku-buku bacaan baru yang nemenin gue saat gue kesepian.  Dan MMJ ini ngebuka matahati dan sanubari gue (lebai) ketololan dalam memaknai cinta itu lebih indah, ketimbang memaknai cinta dengan penuh perasaan yang justru bakal bikin setiap orang jadi lebay (nangis gak karuan saat kehilangan pacar).

0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting