Jumat, 30 Juli 2010

Wow Kuntilanak Beneran toh

selamat membaca

Kejadian ini sih sebenarnya sudah lama banget hampir dua tahun.  Waktu itu saya nonton Liga Champion antara Milan Vs Liverpool.  Jam di rumah saya menunjukan pukul 1 pagi, kebetulan di belakang rumah masih ada tanah kosong yang dimanfaatin anak-anak sekampung buat jadi pos tongkrongan. 

Peru laper gak ketulungan, akhirnya saya mutusin buat ngambil makanan seadannya di dapur.  Suara radio yang melantunkan lagu dangdut masih kedengeran dari pos belakang rumah.  Suara anak-anak yang masih berisik ngocehin apa aja yang bisa diocehin juga gak kalah kedengeran.

Suara hening mencekam mulai terasa, saat itu saya cuma sendirian di ruang tv, ibu udah molor entah udah mimpi sampai mana, ayah juga sedang tidak ada di rumah.  Tiba-tiba ada suara horor terdengar, ah merinding bulu kuduk saya  Suaranya besar bahkan sangat besar, terus tiba-tiba menghilang.  Saat itu saya hanya ngomong sendiri dan dengan santai bilang "Ah palingan tuh bocah iseng make suara rekaman".

Seminggu setelah kejadian itu saya baru sempat ngomong ke ibu, dan ibu langsung ngomong ke teteangga belakang rumah.  Dan ya mau tau apa yang sebenarnya terjadi

"WAH SAMA JU(panggilan ibu) SI NURDIN (anaknya yang suka nongkrong) PAS MALEM JUMAT KEMAREN PADA LARI NGIBRIT DIKETAWAIN KUNTILANAKSUARANNYA KAYA COWOK YA KETAWANYA? KUNTILAKANAK LANANG ITU NAMANYA." 

Dan ya, astaga ibu saya sebenarnya gak mau cerita takut saya ketakutan dan gak berani tidur sendiri.  Hadeeh saya pun baru sadar malam itu memang malam jumat, dan saat itu suasana sekitar rumah saya belum seramai sekarang.  Di belakang rumah ada rumah kosong yang penghuninya sudah meninggal, dan samping persis rumah saya adalah pemakaman keluarga.

Yah, ambil hikmahnya aja, tuh kunti gak bakal ganggu kalo gak diganggu.  Mungkin tuh kunti keusik kali ya gara-gara suara TV yang masih bunyi, entahlah.

0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting