Minggu, 18 Juli 2010

Teringat Pak Habibie, Teringat CERITA di HABIBIE CENTER

selamat membaca

Saat itu saya masih duduk di kelas 2 SMA (sebenernya sih MAN 8 ) tapi sama aja ah, bedannya kalo di MAN itu agamnaya lebih MANTEP kali yah, Ya apapun tipe sekolahnya yang penting belajar. Nah iseng-iseng saya buka websitenya HABIBIE CENTER wah saat itu ada lomba karya tulis, sebenarnya sih saya agak GAK PEDE buat ikutan acara itu, yah tapi karena ada imbalan berupa FREE SEMINAR JURNALIS buat SELURUH PESERTA walhasil saya mengikutinya. Tema yang saya ambil saat itu menyroroti masalah PENDIDIKAN, yah itu emang berat tapi saya anggap itu yang paling tidak berat dari stiga tema yang diajukan.
Setelah sebulan lamanya saya puter otak, mencari artikel sana-sini untuk bahan referensi, edit-mengedit kalimat akhirnya selesai juga. Seketika saya diam saat saya sadar bahwa saya tidak tahu di mana alamat jelasnya, karena Naskah harus dikirimkan langsung. Saya pun menelepon kontak Habibie Center, Ya saya sudah mendapatkan alamatnya, waktunya BERANGKAT.
Karena jadwal sekolah yang sangat padat dari SENIN-SABTU dari Pukul 06:45-14:30, walhasil saya baru sempat mengantarkan naskah saya di Hari Minggu, sekitar 3 hari sbeelum batas waktu akhir yang telah ditentukan. Baiklah, saat itu Minggu pagi saya bergegas menuju lokasi yang berada di daerah KEMANG (GAOL GILA), saat itu saya ditemani oleh kekasih saya MUHAMAD BASOFI (jielah kekasih) , tujuan pertama saya adalah BLOK M , karena harus ke terminal BLOK M dulu baru saya bisa naik KOPAJA 6** untuk sampai sana. Bodohnya saya, saya tidak tahu kalo nomer kopaja yang menuju arah Habibie Center akan beranak, maksudnya ada A , B, Bla bla.
Sambil ketawa-ketawa gak jelas, seenggak jelasnya nomer Kopaja yang dituju, saya akhirnya memutuskan untuk naik KOPAJA dengan nomer 6** Polos tanpa embel-embel. Saya pikir Kopaja itu lebih baik dari Metro Mini, hahah dan ternyata astaga LEBIH EKSTRIM. Bayangkan dengan keadaan jalan SANGAT SEMPIT, PADAT, PENUH TIKUNGAN, DAN PENUH TANJAKAN, seenak udel aja supirnya, saking EKSTRIMNYA saya dan Yopi panggilan pacar saya, langsung pegangan kenceng, sambil ketawa-ketawa kegirangan, dan satu dipikiran kita itu "ASIKKKK BERASA NAEK JET COSTER" hahah.
Akhirnya kernet kopajanya memanggil kami yang memang saat kami naik, kami sudah memesannya untuk menurunkan kami di Habibie Center. Ya, kami tepat berhenti di seberang Habibie Center. Celangak Celinguk gak karuan.
"Kok sepi yah Pi"
"Iya kok sepi, eh itu ada satpam, tanya aja"
Dengan perasaan takut saya menghampiri Satpam, yang seingat saya lumayan hitam, dan gendut, dengan hiasan kumis tebal (hahah seremnya).
" Ada perlu apa dek?"
"Ini Pak Saya mau anterin naskah lomba karya tulis"
"Walah, nganterinnya masa hari Minggu dek!!" (udah agak sedikit kesel)
"Heh, iyah Pak baru sempet" (masang muka anak kecil yang takut dimarahin orangtuannya), Iya juga sih mana ada orang yang ngantor di hari minggu.
"Tunggu saya telepon dulu ke dalam"
titat titut titat titut
"Ya sudah mana sini nanti saya sampaikan"
"Iyah Pak terimakasih"
Akhirnya naskah selasai diantarkan, saya menunggu waktu yang cukup lama untu mengetahui hasilnya (lebai padahal cuma nunggu dua minggu), seperti yang sudah saya duga SAYA GAK MENANG, tapi saat itu saya malah tertawa, saya tertawa kalo mengingat perjuangan untu mengirimkan naskah tersebut. Pihak Habibie Center menelpon saya, untuk mendata saya apakah saya akan hadir ke seminar seperti yang sudah dijanjikan.
Tanpa izin dulu dari Yopi, saya langsung bergegas menuju Habibi Center sepulangnya saya sekolah. Maklum baru jadian perhatian kan masih kenceng, jadi agak marah kalo saya dateng ke seminar yang jelas tempatnya jauh banget.
Diisi oleh narasumber yang handal dibidangnya, saya sangat menikmati betul materi yang disampaikan. Saya agak pesimis buat jadi seorang jurnalis saat ada statment bahwa memerlukan kamera yang lumayan canggih untuk menangkap sebuah gambar yang berkualitas untuk dinikmati, yah jelas sekarang saja harga kamera SLR masih mahal, apalagi waktu itu. Dan mulai saat itu saya memiliki keingan yang besar untuk membelinya, meski sampai sekarang saya belum bisa mewujudkannya. BELUM BISA bukan berarti GAK AKAN BISA dong ?
Ternyata ada ikmahnya juga dari iseng-iseng, kepedean ikutan lomba karya tulis. Saya bisa dapet ilmu kejurnalistikan FREE, dan sejak itu semangat saya untuk menulis masih mengebu-gebu. Satu lagi, jadi jurnalis gak harus PAKE GAMBAR, dengan TULISAN pun bisa. Tapi tetep 2010 WISH saya adalah CAMERA SLR.

0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting