Sabtu, 22 Juni 2013

90-an vs 2000-an (Part I)

Enjoy this post

"Kunang-kunang apaan sih Kak?" tanya salah satu adik sepupu saya siang tadi saat kami sama-sama sedang membaca sebuah buku cerita.

Terinspirasi dari pertanyaan adik sepupu saya tadi, saya jadi semangat untuk nulis kenangan masa kecil saya dulu yang memang dihabiskan di era tahun 1990-an.  Meski tulisan semacam ini udah banyak yang bahas, tapi saya ingin membahas versi saya yang notabene berisi hal-hal yang paling saya rinduin dari era 90-an. Kita mulai dari bagian paling krusial dulu ya, yakni bagian lidah dan perut alias makanan hahah.

Yuk intip kaledoskop di era tahun 90-an yang perlahan hilang bahkan punah di era 2000-an

Segi Makanan

1. Anak Mami

Selain Anak Emas yang tentu sudah tidak asing lagi di lidah pembaca yang mengalami fase kecil di era 90-an seperti saya, tentu kenal banget deh sama camilan Anak Mami.  Camilan ini sebenernya satu pabrik sama Anak Emas.  Dari segi rasa emang beda banget, tanpa bumbu pun mienya udah berasa, bumbunya cuma satu rasa, rasa ayam bawang, warna bumbunya putih, warna bungkusnya merah.  Kalau anak emas kan ada dua rasa keju adan ayam, dan mienya gak ada rasa kalau dimakan tanpa bumbu.  Nih dia penampakannya

Foto: Indowebster.com

2. MieMetro

Nah mie ini sering banget saya beli di tukang agar keliling yang suka jualan mainan, pasangan-pasangan, balon tiup (Kalau yang masa kecilnya di wilayah perkampungan pasti ada tukang jualan macam ini).  Harga mie ini dulu cuma Rp 100-200 perak, udah gak ada yang jual di Jakarta maupun Bekasi.  Tapi temen saya Wening beberapa waktu lalu saat dia lagi berkunjung ke Surabaya masih nemuin makanan ini.  Nih penampakannya:

Foto: http://www.sittirasuna.com/2012/05/nostalgia-snack-mie-jadul.html

3. Ciki Tictic

Nih ciki pas tahun 2010 pernah saya temuin di warung sekitar rumah, tapi entah kenapa sekarang malah gak ada.  Harganya waktu saya kecil masih Rp 100 perak eh emang dasar inflasi terakhir beli udah gopek aja haha.  Nih penampakannya:

Foto: Indowebster.com

4. T-Drops

Hadeh behind the science bagian ini saya harus mikir ngubek2 isi perutnya si google kurang lebih 30 menit buat nyari tahu nama permen ini apa hahaha.  Dulu permen ini banyak banget di rak depan kasir supermarket, bentuk permennya bulet, rasa buah, ada tepung gulanya.  Terakhir nanya permen ini pas SMA kelas 3, dan Mbaknya bilang dari pusatnya emang udah gak produksi,. Hoaaah padahal ini permen enak banget kan, terus kalengnya berguna lah buat ibu kita di rumah naro jarum, atau bisa buat main masak-masakan naro tanah yang sering kita jadiin jadi garem hahaha.  Nih dia nih gambarnya:
Foto: Kaskus.co.id

5. Es Moni

Ihiiy ini es ngehits banget jaman dulu.  Ada yang versi buahnya ada yang versi pudingnya.  Packagingnya kece dari karton bentuknya segitiga.  Ini produksi salah satu perusahaan es krim yang sampe sekarang sebenarnya masih ada, dan pernah di akun twitternya ngebahas masalah mau diproduksi lagi Es Moni, mungkin mereka lagi research pasar kali ya.  Kebetulan nyari dapetnya penampakan Es Moni rasa buang doang nih, dulu harganya Rp 700
Foto: Kaskus.co.id

6. Permen Cimin
Foto: Kaskus.co.id

Mueheheh baru tahu kalau permen di atas namanya permen Cimin, biasanya saya nyebut permen ini perrmen obat.  Selain packagingnya yang emang kaya obat generik, bentuk permennya pun kaya obat.  Rasanya macem-macem, ada jeruk dan anggur, gampang ditemuin di abang-abang penjual ager.

7. Permen Priwitan

Nah loh inget gak? Permennya kecil, kaya permen Polo tapi ini permen dua lapis rada tebel, rasanya pun manis rasa buah, bisa ditiup dan bunyi kaya priwitan.  Udah inget belum?  Nih kalau belum inget bisa cek penampakannya sekarang:

Foto: http://difamaulida19.blogspot.com/2012/12/nostalgia-jajanan-tempo-dulu.html

8. Ajibon

Nah ini makanan jaman dulu yang punahnya paling awal, bahkan di era 90-an pun sudah punah.  Awal inget ada makanan ini dari temen sekelas Si Radit yang tiba-tiba ngebahas ini di sela-sela obrolan tentang kerja di perusahan yang memproduksi ini makanan.  Rasanya emang aneh, nyaris gak enak malah, tapi karna packagingnya yang dulu populer banget seiring dengan kepopuleran Doraemon, ya jadilah makanan ini laku.  Yaa karena rasanya yang enggak familiar di lidah anak-anak, produk ini pun punah (dulu sih isunya gitu).  Rasanya tuh kaya abon cabe pedes yang sekarang sering nongol di TV bedanya dia emang gak pedes, dan berupa cemilan biasa aja.  
Foto: Kaskus.co.id

Nah itu dia ulasan tahun 90-an edisi makanan, sekarang coba bandingin sama makanan tahun 2000-an.  Oh iya makanan di atas emang bener-bener udah punah loh, saya berani bilang gini karena lingkungan saya tinggal yang notabene memang wilayah perkampungan jauh dari perkotaan udah gak pernah nemuin makanan itu.

Kalau di era 2000-an camilan mie merknya mie kremez, mie shoor (FYI rasa keju di mie ini nyaris mirip rasa kejunya anak mas), terus anak di 2000-an itu dah gAwUL beeeth, makannya rainbow cake, froyo, hahah, beda banget sama saya dulu yang kalau makan di A & W aja sebulan paling banter 2x itu juga kalau ibu gak masak, dan karna deket dari rumah cuma sekelepetan hahaha.

Oke tunggu ulasan selanjutnya tentang permainan, film, dan artis jaman dulu yooo.

Notes:  Ibu hamil, calon ibu hamil yang menghabiskan masa kecilnya di era 90-an sebisa mungkin jangan membaca tulisan ini di saat ngidam.  BERBAHAYA untuk janin kalau gak kesampean anaknya bakal ileran!!!!

Lovelill





0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting