Selasa, 27 Maret 2012

Pasangan Posesif

Enjoy this post

Pasangan anda Posesif? Ini dia solusinya, ramuan racun tikus yang di campus jus buah kesukaan pasangan anda, dijamin halal dan 100% membunuh sifat posesif pasangan anda. hahahah

Well, berbicara mengenai posesif siapa yang merasa pernah atau bahkan sampai sekarang masih posesif sama pasangannya?  Saya, saya, saya, saya. Hahaha, oke saya mengakui saya juga pernah posesif sama pasangan saya.

Emm, kalo menurut hasil pengamatan saya, pasangan yang posesif mayoritas cewek ke cowoknya walhasil kita  sering dengar istilah SSTI (Suami-Suami Takut Istri), ayok cowok ngaku siapa yang kayak gitu? Idiiiih jaman ciiin haha.  Menurut survey saya, cowok juga ada sih yang kayak gitu, tapi jarang.  Terus kenapa ciin kok banyakan cewek posesif daripada cowok posesif??

Alasannya mungkin karena cewek jauh lebih sensitif perasaannya, takut kehilangan pasangannya, atau mungkin tuh cewek baru laku, yaa bisa juga tuh cewek baru pernah punya pasangan yang bagus di mata dia dan orang lain.

Kalo dulu alasan saya posesif karena pasangan saya banyak yang naksir, meski jelek (menurut saya dan yang lain) tapi karena karisma & kebaikannya dia jadi banyak yang naksir.  Setelah dipikir-pikir bodoh yah bersikap posesif.  Padahal jelas-jelas pasangan saya yang satu itu setia banget, boro-boro seligkuh mungkin kepikiran selingkuh aja enggak.

Saya pernah ketawa ngakak oleh pasangan teman-teman cowok saya yang jelas-jelas udah dari lama kita berlebel "SAHABAT" dari MUP (Majelis Ulama Persahabatan).  Gak sekali dua kali saya dilabrak, bahkan mungkin jadi trending topic di kalangan dia dan teman-temannya kali yah, padahal saya dan pacarnya di belakang malah  ngetawain sifat posesifnya hahaha.

Gak ada salahnya sih emang kita menjaga pasangan kita dari ancaman predator-predator luar yang naksir, kesemsem, atau bahkan terobsesi sama pasangan kita.  Tapi Ha to the LO, kita udah dewasa, begitu juga dengan pasangan kita.  Alasan apa pun mau itu alasan cinta, sayang, materi, fisik bra and bra kita dan pasangan kita tuh udah sama-sama DEWASA udang bukan BOCAH KORENGAN yang harus dijagain, kalo orangtua kita aja udah nganggep kita dewasa, bisa jaga diri, dan gak perlu dijagain 24 jam, kenapa kita masih mau digituin sama pasangan kita yang belum SAH. 

Hal lain yang membuat saya berpikir keras untuk gak posesif lagi ke pasangan saya adalah saya melihat banyak suami (inget suami loh udah statusnya) yang selingkuh karena istri yang terlalu posesif.  Nahloh, suami aja yang udah sah bisa selingkuh, apalagi yang masih pacaran duuuh ngeri deh.  Saya gak seneng di posesifin jadi saya juga gak mau jadi posesif ke pasangan saya.

Intinya adalah kita boleh berekspektasi dengan hubungan kita dan pasangan kita, tapi jangan terlalu jauh sampai-sampai kita posesif dengan kehidupan dia.  Dia mau bergaul sama cewek, cowok, atau banci sekali pun kalo emang dasarnya pasangan kita sudah bilang "SAYANG, SETIA, SELAMANYA" dia pasti komit keomongannya.   Mungkin sekarang pasangan yang kalian posesifin masih bisa mentolerir sifat posesif anda, tapi ya yang namanya manusia normal gak tahan lah yah boo kalo digituin, secakep, sebaik, dan setajir apa pun kalian.

Posesif sama pasangan juga gak baik loh untuk kehidupan sosial kalian.  Gak percaya??? Saya dulu gak disukain sama orang-orang terdekat pasangan saya karena sifat posesif saya, tapi setelah berubah mereka akhirnya baik seiring dengan perubahan sikap saya.

Yaaah, tulisan ini sih cuma buat mengingatkan saya saja jika suatu saat nanti saya kembali bersifat posesif, jika ada pihak-pihak yang tersendiri, wiiiih sorry broooh gak maksud, tapi seharusnya kalian bersukur itu artinya kalian merasa diri kalian harus berubah biar gak posesif lagi.


Salam Damai Selalu,
Lovelill
Bekasi, 27 Maret 2012
2.22pm









0 comments:

Poskan Komentar

Please leave a comment if you have critics for me

 

Template by Best Web Hosting